Cara Mendeteksi dan Menghapus Plagiarisme dari Postingan Blog

Menghindari plagiarisme adalah suatu keharusan untuk membuat blog tampil lebih baik. Tapi, bagaimana tepatnya Anda melakukannya?

Google membuat sangat jelas bagi penulis dan blogger untuk menghindari duplikat konten di blog mereka. Di dunia sekarang ini, itu adalah tantangan dari konten yang serupa dan persyaratan yang diperlukan.

Google bukan satu-satunya yang menyetujui blog asli, karena berdampak pada kredibilitas merek di antara audiensnya.

Itulah mengapa sangat penting bagi bisnis, khususnya di SEO, untuk menulis konten yang menonjol dengan orisinalitas dan integritas. Namun, 25-30% dari semua konten di internet dijiplak, diduplikasi, atau disalin dengan satu atau lain cara.

Nah, bagaimana cara menghindarinya? Selain itu, bagaimana Anda tahu jika konten Anda memiliki plagiarisme yang tidak disengaja? Untuk membantu Anda memahami penemuan dan penghapusan plagiarisme, mari kita gali lebih dalam.

Mengapa Perlu Mendeteksi & Menghapus Plagiarisme?

Plagiarisme adalah salah satu masalah umum bagi penulis. Dalam posting blog, segala jenis plagiarisme dapat menghilangkan peluangnya untuk mendapat peringkat lebih tinggi.

Terutama karena aturan dan kebijakan ketat Google tentang duplikasi. Namun, itu juga mempengaruhi kredibilitas blog secara negatif.

Itulah mengapa plagiarisme perlu dihindari karena merupakan praktik yang sangat tidak etis, biasanya dilakukan oleh anak-anak tingkat sekolah.

Kemalasan atau plagiarisme yang didorong oleh niat semacam ini tidak dapat diterima dalam pengaturan profesional apa pun. Jadi, dalam konten blog, tidak ada ruang untuk bermuka dua juga.

Karena mesin pencari mendasarkan peringkat SERP mereka berdasarkan kualitas konten asli, kebutuhan akan konten asli menjadi lebih tinggi.

Selain itu, perayap mesin pencari tidak pernah mengindeks apa pun dengan sedikit plagiarisme di dalamnya, disengaja atau tidak. Itulah satu lagi alasan plagiarisme tidak dapat diterima.

Namun, mungkin hal terpenting bagi seorang penulis adalah integritas konten. Untuk seorang penulis blog, orisinalitas dan integritas konten harus menjadi dua hal utama.

Misalkan Anda ingin membangun suara merek dan membuatnya kredibel di antara khalayak tertentu.

Dalam hal ini, Anda juga harus menjauhi plagiarisme. Jadi, bukan hanya kebutuhan etis untuk mendeteksi dan menghindari plagiarisme; itu juga perlu dihindari karena implikasi jangka panjangnya.

Gunakan Pemeriksa Plagiarisme

Hal pertama yang perlu Anda lakukan ketika menyingkirkan plagiarisme adalah mendeteksinya. Jika Anda tidak tahu konten Anda memiliki plagiarisme, maka Anda tidak memiliki cara untuk menghilangkannya.

Untuk membuka pintu itu, Anda perlu mencari tahu apakah konten Anda memiliki persentase plagiarisme di dalamnya atau tidak.

Berbagai program saat ini memungkinkan Anda untuk memeriksa plagiarisme, yaitu Grammarly atau PrePostSEO. Tapi, bagaimana Anda tahu mana yang tepat untuk Anda? Selain itu, apa saja hal yang perlu diingat saat memeriksa plagiarisme? Berikut adalah tiga:

1. Pilih Pemeriksa

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah memilih pemeriksa plagiarisme. Anda perlu memastikan pemeriksa yang Anda pilih memiliki semua alat yang diperlukan di dalamnya untuk mendeteksi segala jenis duplikasi.

Berbagai alat yang belum terbukti di dunia online bergantung pada database yang sangat padat untuk mendeteksi plagiarisme.

Itu sebabnya Anda perlu memilih pemeriksa plagiarisme yang memberi Anda opsi pencarian di seluruh internet. Salah satu alat tersebut adalah Check-Plagiarism.com. Seperti namanya, alat ini menyediakan berbagai opsi yang Anda inginkan, menjadikannya pendamping yang ideal untuk penulis mana pun.

Mengapa ini yang terbaik: Mudah dan nyaman. Di atas semua itu, gratis untuk digunakan.

2. Pindai Konten Anda

Ketika Anda memilih alat, Anda harus memindai konten Anda secara menyeluruh. Dalam hal alat ini, periksa plagiarisme, Anda harus menyalin, menempelkan konten Anda atau mengunggah file yang diinginkan. Kedua opsi ini sangat nyaman, karena memungkinkan Anda memilih yang paling efisien untuk Anda.

Cara Mendeteksi dan Menghapus Plagiarisme dari Postingan Blog

Jadi, setelah Anda yakin dengan konten yang ingin Anda periksa, unggah file atau salin. Proses ini akan memakan waktu sekitar 5-10 detik sebelum Anda melihat konten yang cocok sebelum Anda.

Hal-hal yang perlu diingat: jika Anda telah menggunakan sumber daya apa pun untuk informasi, pastikan Anda mengecualikan URL tersebut di bagian ‘Tampilkan Opsi Lanjutan’.

1. Periksa Persentase

Setelah konten Anda diperiksa, Anda akan dapat melihatnya dalam dua bagian terpisah:

  • Konten unik %
  • % Konten Plagiat

Anda akan memiliki pilihan untuk mengklik salah satu dari mereka untuk melihat konten yang terdeteksi. Dalam hal konten unik, Anda akan melihat bagian ‘Konten Unik’ yang menunjukkan tanda 100%. Dalam kasus plagiarisme apa pun, bagian ‘Konten yang Dijiplak’ akan menunjukkan kepada Anda 2-3% jika terjadi duplikasi yang tidak disengaja

Cara Mendeteksi dan Menghapus Plagiarisme dari Postingan Blog

Hal kedua yang dapat Anda pilih adalah ‘Hasil Bijaksana Kalimat’ atau ‘URL yang Cocok’. Bagian kalimat-bijaksana memungkinkan Anda untuk melihat kalimat, istilah, dll yang dijiplak. Sementara bagian URL akan memberi Anda tautan ke halaman tempat konten berasal.

Kedua pemisahan ini sangat nyaman, karena memungkinkan Anda untuk memeriksa asal konten dan mengatasinya. Kemudian, jika Anda menggulir lebih jauh ke bawah, Anda akan melihat kepadatan kata kunci di artikel Anda, yang mungkin juga mendorong persentase plagiarisme.

Hal-hal yang perlu diingat: Gunakan fitur ‘Hasilkan Laporan Plagiarisme’ untuk melampirkan laporan dengan karya tulis Anda. Namun, ini hanya tersedia untuk pengguna yang terdaftar secara gratis.

Gunakan Alat Parafrase

Sekarang sampai pada bagian di mana Anda menyingkirkan plagiarisme tersebut. Namun, Anda dapat memilih untuk melakukannya dengan berbagai teknik. Salah satunya adalah melakukannya sendiri atau parafrase manual. Yang mungkin menghabiskan sebagian besar hari Anda jika konten Anda terdiri dari ribuan kata.

Cara lain yang lebih nyaman untuk melakukannya adalah dengan menggunakan alat parafrase. Alat-alat ini memungkinkan Anda untuk menyusun ulang konten Anda dengan mengklik tombol. Tetapi, bahkan proses ini tidak sesederhana kedengarannya. Jadi, mari kita gali lebih dalam.

1. Pilih Parafrase

Hal pertama yang perlu Anda lakukan adalah menemukan alat parafrase yang andal. Sangat penting untuk memastikan integritas konten Anda dan menghindari kecelakaan plagiarisme lebih lanjut.

Alat parafrase yang tepat akan memberi Anda opsi untuk mengubah nada konten, bahasa, mode sederhana atau AI, dll.

Itu sebabnya alat yang kami pilih untuk Anda adalah Softo.org . Ini adalah salah satu alat terkemuka untuk penulis saat ini, karena membantu mereka membuat konten yang luar biasa dengan menekan satu tombol. Ini bukan satu-satunya alasan, karena kualitas konten yang dihasilkannya juga sangat bagus.

Mengapa ini yang terbaik: Gratis untuk digunakan, dan memiliki mode sederhana dan AI. Ini juga memungkinkan Anda untuk mengecualikan frasa, kalimat, dll.

2. Salin atau Unggah Konten Anda

Alat parafrase yang baik akan memberi Anda kesempatan untuk membuat ulang konten Anda dengan menyalin atau menempelkan atau mengunggah file yang diinginkan. Ini adalah proses yang mudah, tetapi Anda perlu memastikan bahwa Anda hanya menyalin konten yang dijiplak.

Cara Mendeteksi dan Menghapus Plagiarisme dari Postingan Blog

Karena jika Anda memparafrasekan sisa konten Anda, itu mungkin tidak mengalir juga. Jadi, unggah hanya konten yang ingin Anda ubah.

Hal-hal yang perlu diingat: Anda dapat memilih konten yang ingin Anda kecualikan dalam opsi atau menggunakan mode AI untuk mengubah nada konten. Namun, lebih baik untuk mengubah konten yang dijiplak saja.

1. Parafrase Content

Setelah Anda mengisolasi konten yang ingin Anda ubah, Anda harus memparafrasekannya. Prosesnya memakan waktu kurang dari 5 detik, tetapi itu tergantung pada panjang konten juga. Karena beberapa konten dengan panjang bervariasi antara 1500-3000 kata dapat memerlukan waktu hingga 10-15 detik untuk diubah.

Namun, karena konten Anda mungkin hanya beberapa baris atau paling banyak beberapa ratus kata, Anda akan melihat prosesnya berjalan selama 5 detik atau lebih. Kemudian, itu akan memberi Anda konten yang diubah.

Hal-hal yang perlu diingat: Hindari memparafrasekan konten asli untuk menghemat waktu.

2. Hapus Redundansi atau Kesalahan

Setelah alat memparafrasekan konten Anda, Anda akan melihat konten yang diubah di depan mata Anda. Namun, Anda perlu melakukan beberapa penyesuaian, karena alat parafrase cenderung menggunakan kata-kata yang tidak wajar atau tidak perlu pada suatu waktu.

Jadi, cobalah untuk membaca ulang konten Anda sekali lagi untuk menghilangkan kata, istilah, atau frasa yang mungkin terdengar tidak wajar. Ini akan memastikan keaslian konten Anda yang baru dan yang diparafrasekan.

Hal-hal yang perlu diingat: Dalam parafrase Softo, Anda dapat memeriksa plagiarisme tambahan atau kesalahan tata bahasa.

Manfaat Konten Asli

Kami telah melalui beberapa upaya untuk menghindari plagiarisme hari ini. Tapi mengapa itu sangat diperlukan? Berikut adalah tiga manfaat signifikan dari menghapus plagiarisme dari posting blog:

Peringkat Tinggi

Jika Anda ingin konten Anda berperingkat lebih tinggi di halaman hasil mesin pencari, Anda harus orisinal. Plagiarisme, bahkan secara tidak sengaja, dapat menghalangi peluang Anda untuk mendapatkan peringkat tinggi, dan itulah mengapa konten asli sangat berharga.

Peningkatan Kredibilitas

Jika Anda membuat konten asli, Anda akan menarik lebih banyak penonton daripada menggunakan konten yang dijiplak. Selain itu, Anda akan meningkatkan kredibilitas merek dan blog Anda di mata pembaca target Anda.

Suara Merek

Konten yang tidak orisinal menghasilkan suara merek yang ceroboh. Faktanya, plagiarisme konten dapat sepenuhnya menghilangkan suara merek apa pun. Jadi, membuat konten asli akan menetapkan merek Anda di tingkat yang tinggi.

Penutup

Begitulah cara Anda mendapatkan manfaat mendeteksi dan menghapus plagiarisme dari posting blog. Tidak hanya itu proses yang penting, tetapi juga yang mudah juga.

Jadi, yang perlu Anda lakukan hanyalah menggunakan alat di atas dan memanfaatkan konten asli Anda sebaik mungkin.

Komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published.

To Top